Everything They Do is Cute

11011735_1155333734492117_2245716050339985081_nSaya suka anak kecil. Tidak hanya suka, tapi suka pake banget. Haha lebay ya? Tapi, dari dulu saya emang suka banget sama anak kecil. Kalo udah lihat anak kecil, boyband Korea lewat *eh* Sampai seorang teman bilang kalo saya kena sindrom kelewat addict sama anak kecil. Tapi, emang mereka imut banget. Entah apapun yang mereka lakukan itu imut, lucu dan menggemaskan. Anak kecil nakal? Ya, itu biasa. Namanya juga anak-anak. Tapi, ada gak anak kecil yang gak imut? Ada beberapa. Tapi justru disitulah sisi lain cute and sweet-nya. Karena mereka anak-anak ^_^

Tadi pagi saya jalan menuju kampus. Trus di jalan papasan sama anak TK dan ibunya. Anak itu lucu banget. Badannya gemuk berisi dan itu imut banget. Karena masih sadar diri, saya nahan aja untuk gak nyubit. Tapi, kadang saya juga dijutekin atau dipelototin sama anak kecil. Saking mereka malu kali ya saya liatin sambil pasang senyum terindah 😀 Ada aja kelakuannya kalo lagi salah tingkah. IMG-20150626-WA0005Kali ini saya pengen cerita tentang seorang bayi. Bayi yang umurnya menjelang 9 bulan. Namanya Dafitha. Dia anak musyrifah saya sewaktu SMA. Alhamdulillah Idul Fitri kemarin kesampaian juga ketemu dedek cantik ini. Dia cantik banget. Kayak bayi Korea gitu. Matanya sipit, kulitnya putih (saya jadi malu mau foto sama dia. Ntar dikiranya saya penculik bayi :D) Tapi, ada yang lebih imut lagi dari Dafitha. Selain emang karena imut dari sononya, anaknya juga gak neko-neko. Digendong siapa aja anteng banget. Gak rewel. Kalo mau tidur, rewel bentar, gosok-gosok wajah di bahu, udah langsung tidur. Yang penting udah pewe, urusan selesai. Dan betapa cute-nya pas saya sama teman saya nyulik dia buat silah ukhuwah ke rumah salah satu teman halqah dulu. Dia cuma tidur aja kena angin sepoi-sepoi. Nangis bentar, trus tidur lagi. Kadang udah setengah sadar, dia cuma ngeliatin saya dengan tatapan lucunya. Ah, cute banget si Dafitha. Saya masih kangen kalo ummi-nya update DP di BBM. Berasa pengen pulang kampung trus nyulik di ke sini, haha (siap-siap aja diamuk massa). Ya, Dafitha. Si bocah yang bikin kangen, sama ngangeninnya sama kakaknya, Asyam. Saya gak tau kalo ternyata teknik nyuapin ala pesawat yang lagi maneuver itu pas banget buat anak laki yang kalo makan gak bisa diam. Sekali saya pake teknik itu, dia langsung tersepona eh terpesona. Awalnya dia acuh tak acuh sama saya, eh sekalinya ke rumahnya lagi dia udah lebih ramah 😀 Haha, kawaisugi jyan!

Tapi kadang saya juga sedih. Kok masih ada juga orang yang tega buang anaknya? Lebih parah lagi ngebunuh bayinya entah dengan aborsi atau yang lainnya. Emang tuh bayi-bayi salah apa? Bukannya emang mereka aja yang keterlaluan. Kalo gak mau MBA, ya jangan zina. Tapi, sayang sejuta sayang bahwa tiap tahun ada jutaan bayi yang meninggal karena aborsi. Mereka adalah anak-anak yang tidak diinginkan. Padahal, bisa jadi mereka juga pengen hidup. Betapa banyak pasangan yang pengen punya anak, tapi belum dikasih. Eh, giliran dikasih kesempatan malah anaknya disia-siakan. Padahal, anak adalah penyejuk mata kedua orang tuanya. Saya aja yang belum jadi orang tua begitu senang dengan adanya anak kecil, apalagi mereka yang udah jadi orang tua? Pastilah mereka sangat menyayangi anaknya. Harusnya gitu. Harimau aja gak ada yang makan anaknya.

Beginilah realita hari ini ketika standar hidup adalah kebebasan yang merupakan produk dari ideologi busuk Kapitalisme. Generasi muda diarahkan untuk hidup dengan gaya hidup liberal. Bergaul sebebas-bebasnya, mengekspresikan cinta dengan kata “seks”. That’s so disgusting. Cinta yang seharusnya tidak seperti itu malah ternoda dengan ideologi sesat dan menyesatkan. Mau dibawa kemana generasi kita di masa mendatang kalau sekarang aja mereka sudah sedemikian rusaknya? Ini baru satu sisi kehidupan. Belum di sisi yang lain. Maka, sudah sepatutnya kondisi seperti ini diubah. Bukan sekedar memperbaiki orang per orang, tapi juga memperbaiki keseluruhan. Seluruh sistem yang diterapkan dalam kehidupan.

Allah SWT berfirman :

“Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan Karena perbuatan tangan manusi, supay Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” (TQS. Ar Ruum :41)

Dalam ayat lain Allah berfirman :

“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, Pastilah kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat kami) itu, Maka kami siksa mereka disebabkan perbuatannya” (TQS. Al A’raaf : 96)

Bagi orang-orang yang masih punya hati, harusnya ini jadi renungan bahwa sungguh Kapitalisme itu bukan berasal dari Islam karena Islam tidak pernah mengajarkan untuk memisahkan agama dari kehidupan sosial (Sekuler). Maka jelas bahwa satu-satunya sistem yang bisa menyelamatkan umat manusia hari ini adalah Syariat Islam di bawah naungan Khilafah. Sudah saatnya kita kembali kepada Syariat Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Sudah cukup Allah memberikan peringatan lewat ayat-ayatNya yang mulia. Jangan tunggu sampai azab yang Allah beri lebih besar lagi daripada sekedar penghidupan yang sempit dan kehinaan di dunia. Let’s back to Syariah! Let’s fight for Khilafah!

Wallahu ‘alam bi ash shawaab

Shelter, August 13th 2015. 05:08 PM.

Advertisements

Author:

Muslimah | 92 Line | INFP | Free Spirit "A" Type | Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia | Islam Rahmatan Lil 'Alamin

3 thoughts on “Everything They Do is Cute

  1. iya bener dit. hari gini byk ibu yg ngelakuin tindakan ‘horor’ sama anaknya jg ada andil dr sistem. baru aja kemarin aku nonton film dr.frost (film korea), di episode 2 ada kasus yg diendingnya ketahuan ada cowok pemalu ngebunuh cewek part time jd waitress (yg dia keceng & dia malu), gegara dlm kondisi mabuk dia nyamperin si cewek & si cewek bilang dia so creepy blablabla -yg mana kata2 itu diucapin sama ibunya dulu- trs kayak ingatan di alam bawah sadarnya bangkit & jd ngbayangin itu cewek adalah ibunya. kekesalan yg terpendam gt. ternyata pas dia kecil, ibunya suka ngata-ngatain dia & nganggap dia parasit, mati aja, pengganggu, dsb. anaknya dikunci di lemari 3 hari, ibunya bunuh diri. pas ada polisi ke TKP, untung dia ketemu di lemari msh idup. gak siap jd ibu kayaknya/anak hasil MBA. sistem jg ngondisiin mental seorang cewek siap/gak siap jd seorang ibu ya. serem bgt.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s