Kutemukan Surga di Kampus Korporasi (Season I); Prolog

Efek pusing sama skripsi akhirnya beginilah hasilnya 😀

Cerita ini hanya fiktif belaka. Kesamaan nama, tempat, dsb tidak ada maksud dan tujuan tertentu.

Enjoy reading!

Nama gue Prince. Lengkapnya Prince Adrian Pratama. Mungkin sebagian bakalan heran, ini nama gaya banget. Tapi serius, ini nama asli. Made in Parents hehehe. Dan setelah gue nanya nyokap gue, katanya dulu lagi ngefans banget sama Pangeran Charles jadinya pas gue lahir beliau maksa biar nama gue ada Prince-nya. Jadilah nama gue kayak gitu. Dari kecil gue dipanggil Prince dan semua berujung pada rasa penasaran orang-orang. Kenapa? Karena kayaknya udah ada maklumat umum di jagad raya ini kalo seseorang dengan gelar pangeran itu adalah seorang lelaki cakepnya luar binasa eh luar biasa, pintar, kaya dan pastinya cool. Dan karena maklumat inilah yang bikin orang-orang, terutama cewek-cewek pada penasaran sama gue. Cowok-cowok juga ada, tapi ujung-ujungnya pada ngakak kayak orang gila karena ternyata Prince gak sekeren bayangan mereka. Kalo cewek-cewek? Haha, gue harus jujur kalo gue sering banget bikin cewek klepek-klepek pas ketemu gue. Kenapa? Isi perut mereka keluar semua saking eneg-nya ngeliat muka gue. Ya, itu sejarah selama gue sekolah.

FYI, gue adalah anak sulung dari dua bersaudara. Adik gue perempuan. Sekarang dia kelas XII. Gue sama dia bisa dibilang deket banget. Perempuan yang paling dekat sama gue seumur hidup gue setelah Nyokap. Gue masih inget dulu pas gue lagi kece-kecenya, gue gak pernah deket sama cewek manapun kecuali si Alien ini. Saking deketnya, dia punya panggilan sendiri buat gue. Sayangnya, ketampanan gue udah tergantikan secara tiba-tiba oleh hadirnya boyband dari negeri Gingseng, Korea Selatan. Dan sosok ideal itu akhirnya berpindah dari kakak terkeren satu-satunya menjadi sederet cowok-cowok sipit melambai plus ber-lipgloss yang terbuat dari plastik *diamuk massa* Dan setelah itu gue baru sadar, betapa menyedihkannya hidup gue. Kalo kata iklan sekarang, sakitnya tuh di sini *nunjuk dengkul eh megang dada*

Kalo soal penampilan, gue sebenarnya cowok tulen. Gue normal seperti cowok-cowok kebanyakan. Oh, ada satu yang kelupaan. Gue sebenernya suka banget sama basket dan karena basket gue jadi lumayan lebih tinggi daripada cowok-cowok Indonesia pada umumnya. Yaah, selevel beda 1 cm sama Lee Min Ho. Tapi sejak penglihatan gue memburuk, gue mutusin untuk gantung diri eh salah, gue mutusin untuk gantung sepatu dari lapangan basket. Ya, gue rabun. Tepatnya minus 2,5. Dan gue baru sadar pas gue kelas XII. Mirip-mirip cerita Peter Parker pas digigit laba-laba merah. Bedanya, Peter Parker jadi superhero, gue? Gue langsung diseret Nyokap ke Optik buat beli kacamata karena sebenernya nyokap udah nyemprot gue dari jauh-jauh hari soal mata gue. Disuruh minum jus wortel, makan tomat, dan kawan-kawannya. Gue juga dilarang main game, mulai dari PS sampe game online. Tapi ya dasarnya gue emang bandel, tetap aja nongkrongin PC, main game online sampai teler, gak pernah makan sayur, kacamata gak pernah dipake, walhasil gue pernah sekali nabrak tiang listrik pas naik motor gara-gara lupa pake kacamata. Untung nabrak tiang listrik, kalo nabrak anak gadis orang? Dikira gue mabok kali ya? Tapi, kalo gue inget-inget lagi, waktu itu gue gak lupa. Gue sengaja gak pake biar tetap keliatan normal dan keren. Gue ngerasa cupu banget pake kacamata meskipun udah dipilihin yang paling khas gaya anak muda. Mau pake softlense kesannya alay banget. Gak gue banget gitu loh! And finally, I ended up use my lovely glasses.

Oya, satu lagi, for some reasons gue gak mau pacaran. Ini nih pasti yang masih jadi pertanyaan besar di kepala orang-orang yang kenal gue, secara tampang gue gak jelek-jelek amat. Gue juga lumayan pinter dan terkenal. Fans gue? Jangan ditanya. Keluar dari toilet aja gue diserbu *karena pada nagih hutang* haha. Tapi, setelah gue bersemedi cukup panjang dan karena gue gak mau mengkhianati adek gue satu-satunya *yang ternyata mengkhianati gue dengan berpindah ke artis Korea* gue mutusin untuk gak pengen pacaran. Beban hati dan pikiran. Lagian, gue juga pengen kayak Bokap gue. The best man in the universe. Kenapa? Karena Bokap gue termasuk pria yang berani ngelamar Nyokap tanpa persiapan apapun. Modal cinta dan kesungguhan *eaaaa* Romantis gak tuh? Kalo kata gue sih romantis pake banget. Sampai sekarang, cerita itu masih lekat di benak gue dan suatu saat gue juga akan ngelakuin kayak gitu ke Tuan Putri yang bakal menjadi pendamping gue. Gue pengen dia jadi wanita yang merasa paling beruntung di dunia seperti yang Nyokap gue rasakan dulu. Dan menurut gue, itulah sisi charming gue sebagai seorang cowok *penonton udah pada mules*

Haha, tapi cerita yang barusan bukanlah inti dari yang pengen gue ceritain. Ini adalah cerita gue sesuai dengan judul ceritanya. Dan mohon maaf kalo kalian pada kecewa karena sebenarnya gue juga gak niat bikin kalian baca cerita ini. But it’s fine. Toh kalian udah terlanjur baca kan?

To be continued

Shelter, October 11 2014.

 

Advertisements

Author:

Muslimah | 92 Line | INFP | Free Spirit "A" Type | Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia | Islam Rahmatan Lil 'Alamin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s