Masih Ada Orang Baik

Balik nulis setelah vakum itu rasanya nano-nano. Jari kaku semua. Bingung mau nulis apa. Rasanya jutaan huruf melayang-layang seperti bintang di langit. Mau nulis huruf apa dulu juga serbasalah. Dan sepertinya emang saya yang lebay (pake) banget 😀

            Hari ini ada beberapa peristiwa yang sempat terangkum dalam memori saya. Mungkin isi tulisan sama judulnya “agak” gak nyambung. Tapi, gapapalah. Kan saya yang nulis. Jadi, suka-suka saya dong mau nulis apa *lagak udah kayak diktator*

            Saya kuliah jam 7 pagi. Dari kemarin saya emang udah ngeplot agenda hari ini. Tapi, karena waktunya ternyata gak cukup akhirnya ada beberapa yang digeser. Hari ini saya juga mulai KKN (magang). Jadi, saya bener-bener nyiapin buat hari ini. Seperti biasa, saya melewati jalan yang selama 3 tahun berturut-turut saya lewati. Dan saat tiba di perempatan ketiga, ada yang berbeda. Bukan karena “orang gila” yang suka jalan-jalan keliling kampung tiba-tiba ada di sana. Tapi, karena banyak kursi berjejer. Ya, kursi berjejer pertanda lagi ada hajatan. Tapi, ini bukan hajatan pemirsa. Ada orang yang meninggal. Ya, orang meninggal. Mungkin bagi kebanyakan orang itu biasa, soalnya orang meninggal hampir sama banyaknya dengan orang nikah atau lahiran. Dan emang udah tradisi kalo meninggal mesti melayat trus ngasih makan ke tetangga, dsb. Ini kejadian pertama.

            Kejadian kedua pas saya pulang kuliah. Dengan perut keroncongan, saya melewati jalan yang sama dengan tadi pagi. Sekitar pukul 9. Ternyata di depan gang kontrakan saya baru saja ada yang meninggal. Orang-orang yang biasa lewat naik motor akhirnya pada turun semua trus nuntun motornya. Yang males turun, belok ke gang lain.

            Saya jadi teringat, sebulan yang lalu saya juga dapat kabar meninggalnya kakak salah satu teman dekat saya di SMA. Beliau masih muda. Belum nikah juga. Beliau sailor. Tapi, bukan Sailormoon ya. Bukan bajak laut kayak Luffy juga. Emang pelaut beneran. Bagi saya, ketika melihat atau mendengar berita kematian seperti membangkitkan kenangan masa lalu ketika seseorang yang saya “anggap” penting tiba-tiba dipanggil kembali ke sisi Allah SWT. Dari sana saya akhirnya belajar, usia muda bukan jaminan umur panjang. Sehat bukan jaminan akan terus hidup. Singkatnya, kita bisa mati kapan saja. Karena tak ada satupun dari kita yang tau kapan kita akan mati. Justru karena itu kita berupaya mengumpulkan bekal. Tak lain dan tak bukan adalah ibadah kepadaNya. Bukan sembarang ibadah tapi emang ibadah yang kaffah. Menjalankan seluruh perintah Allah dan laranganNya. Dan benarlah kata Umar Ra. bahwa cukuplah mati sebagai pengingat.

            Trus, apa hubungannya sama masih ada orang baik? Makanya, kan udah saya tulis tadi. Ini rada gak nyambung.

            Okelah. Gini ceritanya. Tadi, dalam perjalanan ke tempat KKN, dalam keadaan jalanan yang cukup padat kendaraan. Karena jalan satu arah, akhirnya nyebrangnya rada susah. Dan tanpa sengaja saya melihat sebuah pemandangan yang “tidak biasa” dalam kacamata saya. Pasalnya, ada seorang cowok yang turun dari motornya bantuin kakek-kakek yang udah pake tongkat buat nyebrang. Cowok itu dibonceng temennya. Dan saya lihat temannya lagi nungguin dia di seberang sembari ngeliatin dia nyebrangin sang Kakek ke seberang jalan. Dan dari ekspresinya, si cowok bener-bener tulus. Meskipun saya gak lihat wajahnya. Soalnya ketutup helm. Sorry, gak maksud jelalatan. Pengen tau aja. Akhirnya scene yang tadi udah kayak edisi Power Ranger nyelamatin penduduk kota dari monster haha 😀

            Dalam hati saya bergumam, jarang banget ada orang kayak gitu. Masih muda tapi peduli dengan orang lain. Apalagi di zaman yang kayak sekarang. Elu-elu, gue-gue. Derita lu bukan urusan gue. Ya, ternyata orang baik itu masih ada. Hanya saja, baik secara individu gak cukup untuk bisa memperbaiki seluruh masyarakat. Butuh sebuah sistem yang juga baik agar seluruh masyarakat bisa sama baiknya. Karena bisa jadi, seorang individu akan berubah dalam lingkungan yang memaksa dia untuk berubah.

            Karena sistem hari ini elu-elu gue-gue, makanya orang juga tercetak jadi elu-elu gue-gue dan akhirnya pemandangan kayak Mr. Power Ranger tadi itu juga langkaaaa banget. Coba aja kalo sistemnya itu adalah sistem amanah penuh kepedulian. Gak jaman lagi deh kampanye pencitraan dsb. Karena semua orang udah punya standar yang sama. Pemikiran, perasaan dan aturan.

            Seperti itu juga yang ditunjukkin oleh Rasulullah SAW. ketika membangun masyarakat di Madinah. Beliau bisa menyatukan individu yang heterogen dengan menyuasanakan kesamaan pemikiran, perasaan dan juga aturan. Itulah sistem Rasulullah yang oleh generasi selanjutnya disebut dengan Khilafah Islamiyah.

            So, orang baik hanya akan bisa terwujud dalam sistem yang baik. Tentu bukan sistem yang berasal dari kepala mayoritas yang isinya cuma 3D, duit, duit, duit. Tapi, sistem yang berasal dari Yang Empunya Semesta, yakni Allah SWT. Hanya Syariah.

Wallahu ‘alam bi ash shawaab

Shelter, june 5th 2014. 11:41 PM. Edisi rumah lagi banyak tamu.Image

Advertisements

Author:

Muslimah | 92 Line | INFP | Free Spirit "A" Type | Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia | Islam Rahmatan Lil 'Alamin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s