Nikah, Ehm…

Jam di laptop saya udah nunjukkin pukul 21:12 WIB. Gak tau kenapa saya pengen “menyampah” soal beginian. Anggap aja kepala saya lagi gak beres *eh Haha, lebay banget ya. Cuma share aja pengalaman yang saya dapat kemarin dari short course Sistem Pergaulan dalam Islam. Nah, buat yang belum tau, selamat deh. Udah tau, gratis pula dari saya 😀

Yup, Islam itu perfect. Ngatur dari bangun tidur sampai tidur lagi. Termasuk soal pergaulan. Makanya itu juga di dalam Islam itu muncul deh larangan mendekati zina (pacaran), khalwat (berdua-duaan dengan orang yang bukan mahram), ikhtilat (bercampur-baur laki-laki dan perempuan tidak untuk sesuatu yang dibenarkan syara’), dsb. Dan karena itu juga di dalam Islam ada tuh yang namanya taaruf,khitbah dan nikah.

Saya juga gak tau sejak kapan pembahasan orang-orang di sekitar saya jadi berubah tentang nikah-nikah. Gak di dunia nyata, di dunia maya juga gak kalah rame. Bahkan lebih rame. Sampe akhirnya keliatan dah semua isi hati orang-orang. Saya ngerasa mendadak punya indera keenam haha :p Dan beberapa tahun lalu saya sempat jadi korban bully juga. Dan sepertinya saat itulah saya merasa kalo hidup saya sudah berubah *haha lebaynyaaa :D*

Oke nih balik ke celotehan saya soal nikah. Mungkin masih banyak yang berpandangan sama dengan saya sekarang soal nikah. Bayangannya adalah bahagia every time. Flowering every day. Mungkin karena dulunya suka drama Korea kali ya? *eh Kalo emang masih seperti itu bayangannya, itu tandanya masih belum siap 100% buat nikah. Makanya ini juga yang bikin saya gak begitu suka ngebahas nikah kalo yang dibahas hanya masalah yang “sweet” aja. Karena nikah itu gak seperti pacaran. Meskipun gak menutup kemungkinan yang udah nikah juga bisa menciptakan suasana seperti indahnya pacaran. Cuma, kalo buat saya, menikah itu adalah sebuah proses seumur hidup. Sama seperti dakwah. Butuh ilmu yang cukup sebagai bekal dan sebuah azzam (tekad) yang kuat untuk selalu belajar agar bisa menjejaki setiap langkah dan jalan yang akan dilalui nantinya. Nah, kalo ternyata mikirnya masih tentang “aku dan kamu”, apa bedanya sama pacarannya anak ABG? Apalagi kalo yang mikir gitu ternyata aktivis dakwah? Meskipun emang nikah itu perkara individu. Tapi, ketika menikah kewajiban dakwah dan dakwah jamaah tetap gak akan lepas dari pundak selagi Khilafah belum tegak. Jadi, kalo mo nikah ya mikir juga ntar kalo menghadapi masalah gimana, dakwahnya mau dibuat seperti apa, infaq di jalan dakwah bakal diatur seperti apa, mendidik anak bakal seperti apa, dsb.

Dari short course kemarin saya belajar banyak. Apalagi dari mereka yang udah berpengalaman. Entah yang sudah menikah atau yang sudah pernah menjadi perantara untuk menghubungkan dua orang yang akan menikah. Meskipun kemarin saya keliatan mesem-mesem sembari ngelamun, itu gak lebih karena ada yang dicengin di sebelah saya haha. Dan saya gak ngelamun sih. Mikir lebih tepatnya. Sambil berusaha mengaitkan dengan semua fakta yang sudah saya temui. Meskipun emang ilmu saya jelas belum mencukupi. Untuk beberapa waktu mungkin sempat terbersit keinginan untuk nikah, itupun gegara bully orang-orang. Tapi, setelah kemarin saya akhirnya jadi malu sendiri haha. Menikah itu gak gampang seperti ngebayangin Lee Yong Jae sama Han Ji Eun di Full House atau Lee Jae Ha sama Kim Hang Ah di King 2 Hearts. Menikah itu butuh persiapan yang matang dan sebuah perencanaan yang serius tentu saja. Gak hanya sekedar pengen karena kebelet ngeliat situasi sekitar udah berubah drastis. Dan yang paling penting adalah do’a semoga tidak salah pilih. Karena nikah itu bukan buat sehari dua hari, tapi buat seumur hidup. Nikah itu gak seindah Drama Korea, mblo. Dan karena nikah itu dibangun berdasarkan keridhoan, so, hatinya harus disiapin. Dan hati yang siap adalah hati yang benar-benar terpaut dengan Sang Pemilik Hati, Allah SWT.

Terlepas dari apa yang sudah terjadi di keluarga saya. Belajar menerima keadaan bahwa terkadang tidak semua pernikahan berlangsung seumur hidup, tapi Allah Maha Adil. Jodoh itu adalah bagian dari rizki sehingga Allah pasti akan memberi. So, gak perlu galau. Fokus aja dakwah, menyelesaikan permasalahan umat dengan Islam Kaffah. Ketika Khilafah tegak, pasti Khalifah gak bakal tinggal diam ngeliat jomblo-jomblo pada menggalau *haha

So, Khilafah adalah solusi atas segala permasalahan. Jadi, berdakwah menegakkan Khilafah justru mempermudah jalan menuju pernikahan barokah dan bahagia. Percaya deh 😀

Dulu, kata teman-teman SMA, saya kalo bahas soal cinta bener-bener teoritis. Hehe, maklumlah, saya kan gak pernah nyicipin pacaran. Nikah juga belum. Jadi emang semua teori. Tapi, buat saya itu gak masalah. Belajar kan bisa dari pengalaman orang lain. Gak harus ngalamin sendiri. Meskipun sense-nya beda kalo dialami sendiri. Buat saya cukup dah 😀

Kalo kata Musyrifah saya, kalo nikah itu harus bener-bener disiapkan ilmunya. Dan harus pilih-pilih. Kalo pun udah ketemu orangnya, kedekatan dengan Allah harus terus dijaga, jangan sampai perasaan memiliki semuanya merajai hati kita dan akhirnya ketika Allah mengambil kita malah kecewa.

Kata salah satu mbak yang suka mampir ke kontrakan bilang, because soulmate is made not found 😀

Kalo kata saya sih, jodoh itu adalah orang tepat yang datang di waktu dan tempat yang tepat dengan cara yang benar (sesuai syariat) 😀

Jadi, buat yang galau pengen nikah. Siapkan baik-baik semua yang perlu disiapkan. Lahir-batin. Karena gak lucu kan kalo mau berlayar gak punya bekal? Dan pastikan jalan menuju pernikahan itu menempuh jalan yang syar’i, bukan dengan pacaran, hubungan tanpa status, teman tapi mesra dan sejenisnya. Buang aja ikatan macam gitu ke laut. Dan jangan lupa do’a adalah senjata seorang Muslim yang gak akan pernah meleset. Selamat memantaskan diri, wahai Jomblo! Say No To Valentine Day and Say Yes to Islamic Revolution 😀

Sekian dulu celotehan dari saya. Semoga bermanfaat. Wassalam.

 

Ditri A.R.A.L. Khairunnisa, February 10th 2014. 09:46 PM. Ngumpulin inspirasi.

 

Advertisements

Author:

Muslimah | 92 Line | INFP | Free Spirit "A" Type | Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia | Islam Rahmatan Lil 'Alamin

4 thoughts on “Nikah, Ehm…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s