Libur Telah Tiba

Ini adalah postingan saya awal tahun lalu saat liburan semester ganjil. Tepat setahun lebih postingan ini. Tapi, pengen aja saya repost. Sembari mengingat kenangan indah di tahun lalu, pra Muktamar Khilafah 2013 😀

================================================================================

Libur telah tiba, libur telah tiba. Hore, hore, hore!

Sepenggal lirik lagu yang judulnya Libur Telah Tiba itu menjadi simbol kegembiraan saya dan adik-adik saya sewaktu kecil dulu. Kenapa? Pasalnya, kalo libur gak perlu susah-susah bangun pagi, gak perlu ribet dengan seragam, PR, dan sejenisnya. Bahkan, sampai saya sudah agak sedikit besar pun masih aja senang dengan liburan. Siapa sih yang gak senang bersantai-santai ria, hhe..

Namun, sekarang semua sudah jauh berbeda. Dunia sudah berubah, Jendral. Saya sadar, saya sudah semakin tua. Usia saya membawa saya menuju gerbang terakhir hidup ini *ceilee, bahasanya*

Yup. Dinamika dunia yang bernama Kampus emang beda dari dunia biasa. Yah, boleh saya katakan kampus itu cukup unik. Di saat anak-anak sekolah, mereka libur, dan di saat anak-anak libur, mereka kuliah. Especially di kampus saya nih yang baru aja selesai UAS aka Ujian Akhir Semester. Nah, kalo udah akhir semester kayak gini, buat anak-anak perantauan pasti dalam pikirannya Cuma satu, R.U.M.A.H. Di rumah ngapain? Ya, ketemu keluarga dong, ketemu teman-teman, bernostalgila eh nostalgia dengan mereka, nyambangin tempat wisata, dsb. Dan setiap kali akhir semester gini, saya pasti ditanya, “Liburan nanti pulang gak, Dit?” Seperti biasa, sambil nyengir saya jawab, “Iya, pulang. Asal, loe berani minjemin pintu ajaibnya Doraemon buat gue”. Habis jawab kayak gitu pasti saya langsung jadi sasaran amuk massa *lebayy* Tapi, kalo saya udah males ditanyain gitu karena emang sering gak pulang pas liburan *ngapain aja di kota yang kalo liburan gini seperti kota mati?* saya Cuma jawab dengan tampang cool dan cuek ala Go Jun Pyo BBF, “Pulang kemana? Gue gak punya rumah”. Gubrakz! Dan semua langsung melongo kemudian gak berani nanya-nanya lagi.

Ini adalah minggu pertama liburan setelah dua minggu melaksanakan UAS. Dan setiap liburan semester ganjil, pasti saya tidak pulang ke rumah. Jarak rumah yang jauh sudah cukup melunturkan niat saya pulang *ngeles* selain emang karena ada alasan yang jauh lebih masuk akal, hhe.. Sepi memang. Kampus yang biasanya padat dengan mahasiswa, motor, mobil sampai truk sampah tiba-tiba lengang. Begitu pun jalan raya yang biasanya jam setengah tujuh udah macetnya bukan main. Kadang, saya iseng nyeletuk ke teman, “Wah, liburan kayak gini enaknya ngebut. Soalnya jalan raya lengang banget”. Teman saya menjawab, “Iya, sering-sering aja liburan kayak gini biar gak bising”. Kemudian saya membalas, “Tapi, kalo suasananya kayak gini terus, kita dakwahnya ama siapa? Sama rumput di lapangan rektorat? Atau sama ikan di kolam depan perpustakaan?” Saat itu, teman saya Cuma bisa nyengir karena malu. “Ah, bisa aja kamu, Dit”.

Kampus memang punya dinamika kehidupan sendiri yang berbeda dengan dunia luar. Begitupun dengan dakwah di kampus. Dan tidak terasa satu semester telah berlalu. Sepertinya baru aja kemarin nyusun renstra pas mabit, eh sekarang udah harus evaluasi. Sama kayak dunia yang semakin hari perputarannya semakin cepat. Semakin hari dunia bergerak menuju sebuah titik terang. Dunia bergerak menuju Khilafah. Dulu, jaman saya SMA *kapan ya?* kalo denger kata Khilafah itu seperti ngeliat alien yang baru turun dari UFO, kalo sekarang semua udah pada ngomong “Al ummah turiidu Khilafah Islamiyyah” – Ummat menginginkan Khilafah Islamiyyah. Hal ini juga membuktikan bahwa semakin hari dakwah ini semakin membuahkan hasil. Dakwah yang bertujuan mengembalikan kehidupan Islam di bawah naungan Khilafah Islamiyyah. Dan sepertinya, liburan kali ini akan sangat sia-sia kalo saya menghabiskannya seperti waktu jaman SD dulu. Bangun siang, nonton Power Rangers, main sama teman-teman, dsb. Liburan kali ini harus saya gunakan sebaik-baiknya untuk membentuk habits yang baik. Lumayan, dikasih kesempatan sebulan menempa habits baik. Dan tidak lupa menyusun rencana hidup baru tentunya plus mengerjakan dan memikirkan seabrek PR yang masih belum terjawab. Yosh! HMS 1453!

Kampus libur, bukan berarti dakwah libur. Karena dalam kamus dakwah tidak ada kata libur. Liburnya pengemban dakwah adalah ketika mereka di surga. Kampus boleh sepi, tapi semangat tidak boleh sampai padam. Justru momentum liburan bisa dipergunakan untuk mengoptimalkan pengerjaan amanah dakwah dan pengaturan strategi gerak agar gerak dakwah ke depan lebih efektif dan efisien.

Buat teman-teman, selamat liburan. Dan buat teman-teman seperjuangan yang berkesempatan pulang ke rumah, dakwahnya jangan dilupakan. Lumayan, pulang sekalian sosialisasi Muktamar Khilafah ke ortu dan keluarga besar. Teman-teman sekolah juga lebih bagus lagi. Barakallah. Dan satu lagi, jangan lupa oleh-oleh ya :p

Khairunnisa, 14 Januari 2013. 05.58 AM.

Advertisements

Author:

Muslimah | 92 Line | INFP | Free Spirit "A" Type | Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia | Islam Rahmatan Lil 'Alamin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s